Mudahnya Kemana-mana dan Pesan Apa Saja Pakai Go-JEK

Mungkin agak dikit telat hari gini baru nulis tentang fenomena ojek berbasis aplikasi ini. Secara, Go-JEK ini udah cukup lumayan lama boomingnya.

Aplikasi Go-JEK
UPDATE : Saat ini tarif GO-JEK di Surabaya minimal 15 ribu untuk 5 KM pertama dan 2500 untuk tiap km berikutnya.

Pertama kali tahu Go-JEK gara-gara buka web pendidikan (Loh kok?). Nah di web itu anehnya ada artikel yang nyeritain pengalaman si empu web naik Go-JEK. Akhirnya karena penasaran aku baca juga artikelnya. Dari artikel itu aku baru tau kalau nih Go-JEK ternyata gak cuma beroperasi di Jakarta, tapi udah mulai merambah ke Bandung dan bahkan ke Surabaya.

Pas baca paragraf terakhir akhirnya aku tahu kenapa artikel gojek ini bisa-bisanya terselip di web penidikan ini, modusnya tak lain tak bukan yaitu bagiin referal. Hehehe. Oh iya tenang aja, di artikel ini gak akan ada yang namanya bagiin kode referal kok. Suer!! Lagian tuh promo referal sepertinya udah gak berlaku lagi dan dimatikan sama pusatnya.

Ok balik lagi, karena tertarik dengan GoJek yang udah beroperasi di Surabaya dan juga promo bagi downline referal yang juga dapet voucher kredit 50 ribu, akhirnya aplikasi GO-JEK yang ukurannya gak sampai 10 MB tadi aku download dari Google Play. Ketika pertama dijalanin, aplikasi ini minta nama, nomor hp dan email kita. Yang agak malesin adalah nunggu SMS verifikasi dari GO-JEK yang  waktu itu agak lama datengnya.

Setelah berhasil verifikasi nomor HP, aplikasi GoJek ini udah bisa langsung digunakan. Sebelum merambah ke menu yang lain aku masukin dulu kode referal yang aku dapat dari web tadi, dan emang beneran dapet voucher 50 ribu. Selanjutnya aku nyoba menu Transport(Sekarang namanya GO-RIDE). Cek daerah sekitar, dan ternyata ada driver di daerah sini. Wah, senengnya kayak nemu uang 10 ribu di jalan. Wkwkwk.

Niatan pertama di pikiranku dengan GoJek ini adalah untuk nanti kalau pulang kampung bisa langsung ke Terminal Bungurasih(Purabaya) tanpa perlu naik Lyn lagi. Lumayan kan voucher 50 ribu dengan tarif promo 10 ribuan bisa buat 5 kali jalan ke dan dari Terminal Bungurasih. Tapi akhirnya karena semakin penasaran pengen segera nyoba aku akhirnya iseng make' nih GoJek buat mesen makan sama temen-temen lab di Kampus. Waktu itu fitur GO-FOOD belum tersedia di Surabaya, jadi aku akalinnya mesen pakai menu shopping(Sekarang namanya GO-MART).

Aku dan temen-temen pesen Mie Akhirat yang ada di jalan Citarum dengan harga 13ribuan. Setelah beberapa menit klik tombol order, nomor gak dikenal nelpon ke HP ku dan ternyata yang nelpon adalah driver gojek buat verifikasi pesenan. Gak sampai satu jaam-an driver Go-JEKya udah nyampek di depan kampus dan nyerahin Mie Akhirat yang aku pesen. Sambil makan mie akhirat yang hitam dan superpedas itu gak henti-hentinya aku dan temen-temen lab ngomongin soal GO-JEK tadi.

Mie Akhirat Citarum yang superpedes

Gak lupa aku juga pamer di grup LINE kelas tentang GO-JEK ini. Keberhasilan pertamaku pesen makanan pakai Go-Jek ini akhirnya menginspirasi mereka untuk pakai GO-JEK juga dan aku maksa mereka pakai kode referalku. Alhasil, sekitaran 4 korban terperdaya dan sekitaran 200 ribu voucher kredit masuk ke akunku.

Mulai saat itu, aku jadi sering banget gunain Go-JEK untuk berbagai keperluan, mulai dari transport terminal-kost kalau pas pulang kampung, ke Hi-TechMall, njenguk temen di RKZ sampai pesen berbagai makananan macam Nasi Kukus Ngagel Madya, Bubur Mang Dudung atau Ramen di Yeski Cafe deket UNAIR. Udah gak kehitung berapa kali jumlahnya gunain Go-JEK sampai-sampai voucher yang awalnya ratusan ribuan tadi sekarang tinggal 20 ribu doang.

Berbagai cerita dan pengalaman pun aku dapet dari ngobrol-ngobrol sama abang GO-JEK seperti perkembangan jumlah driver go-Jek di Surabaya yang sekarang udah membabi buta sampek 15ribu lebih, jadi driver cuma malam hari sebagai tambahan penghasilan setelah kerja/kuliah, suka duka rebutan pelanggan dengan cepet-cepetan mencet tombol atau dengan mangkal dekat pusat kuliner, dibonceng driver Go-JEK seorang ibu-ibu sampai cerita kalau dengan nge-goJek anaknya bisa masuk kuliah.
Driver Go-JEK udah bejibun di Surabaya
Adanya Go-Jek di Surabaya yang fakir akan angkutan umum yang bisa diandalkan ini emang sangat membantu orang-orang macam aku yang gak ada kendaraan bermotor. Saat inipun pesen Go-JEK juga semakin cepat dan mudahkarena jumlah drivernya yang semakin banyak. Baru beberapa detik pesen pasti udah dapat driver. Apalagi tarif promo untuk kota Surabaya dari dulu sampai sekarang tetep 10ribu dan gak jelas sampai kapan berlakunya promo ini.


TIPS dan TRIK pakai GO-JEK

Oh iya berikut mungkin tips dan trik yang bermanfaat kalau mau gunain Go-JEK seseuai pengalamanku selama ini khususnya di Surabaya.

1. Pastikan lokasi dan alamat yang ditulis di pesenan aplikasi Go-JEK benar. Tambahkan keterangan selengkapnya pada form detail sehingga si driver Go-JEK gak kebingungan sampai harus nelpon kita berulang kali.

2. Ketika ingin menggunakan voucher Go-JEK, pastikan pada pembayaran terpotong dan terdapat tulisan -Rp.10.000 Jika tidak muncul, klik cash dan klik Go-JEK Credit sampai muncul tulisan -Rp.10.000.Pernah waktu itu mungkin gara-gara koneksi lemot udah klik Go-JEK Credit tapi tulisan -Rp.10.000 nya gak muncul pas udah nyampek tujuan si Driver nagih uang transport. Alhasil gak jadi gratis naik Go-JEKnya.
Pastikan tulisan Rp. 10.000 nya ada. Supaya kredit Go-JEK terpotong
3. Pas pesen makanan hindari pesan melalui menu Go-FOOD karena biaya pengiriminnya gak bisa pakai credit. Gunakan menu Go-FOOD cuma untuk melihat menu makananan saja, dan ordernya bisa lewat Go-MART yang biaya pengiriman bisa pake GO-JEK Credit.

4. Hindari pesen Go-JEK jika didaerah kamu itu ada ojek pangkalan, tukang taksi atau moda kuno lainnya yang suka mangkal guna menghindari hal-hal yang gak diinginkan. Lebih baik agak menyingkir sedikit dari lokasi tersebut daripada nanti ada bentrok antara mereka dengan driver Go-JEK. Pernah pesen Go-JEK dari dalam terminal Bungurasih pas siang hari, alhasil timeout gak dapat-dapat driver. Mungkin gara-gara takut ada opang di terminal jadi gak ada driver yang mau ngambil pesenan.

5. Hindari pesen pada jam-jam ekstrem. Dulu pas awal-awal ada Go-JEK pernah pesen dari sekitar terminal Bratang pagi-pagi jam 5an karena baru balik dari kampung. Udah pesen sampai timeout beberapa kali tetep gak dapat driver. Malahan akibatnya ketinggalan Lyn yang menuju ke arah Kost. Duuh. Mungkin jam segitu drivernya masih tidur semua.

6. Ajak omong drivernya, jangan diam aja. Gara-gara diam-diaman pernah waktu itu kebablasan jalannya, yang harusnya belok kanan malah lurus aja. Yang lebih parah waktu itu pesen Go-JEK ke Bungurasih jam setengah 2 malem, untung masih dapat driver jam segitu. Tapi, tuh driver Go-JEK malem-malem begitu malah nglewatin MERR yang notabene merupakan sarang begal. Sumpah merinding banget jadinya, takut kalau tiba-tiba dari belakang ada yang narik dan gorok kepala. Hmmm, intinya bicarain lebih dulu rute yang akan kalian lewati dan ajak omong drivernya.

7. Jangan lupa balikin helm driver Go-JEK setelah sampai tujuan. Yang ini sering banget kejadian bagi yang agak pelupa kayak aku. Wkwkwk. Jangan lupa ucapin terima kasih dan beri rating bintang 5 ke driver Go-JEKnya. Mereka akan seneng banget jika kita beri rating yang bagus.

Rating bintang 5 buat ibu-ibu driver GO-JEK ini, walaupun seorang perempuan kemampuan menyetir motornya di tengah macetnya kota Surabaya patut diacungi jempol.